kodemimpi Ingat KOPI Ingat KodeMimpi

promoterbaik, segudangpromo, Main togel gampang, diskon besar, mudah menang, gampangmenang, withdrawcepat, deposit, depocepat, deposittercepat, bonusharian, bonusnewmember, segudangbonus, bonus terbanyak, dapat 100% new member, harian 50% untuk slotgame, sehari dapat 5x claim. Salah satu bandar online terbaik dan terpercaya, kodemimpi, minumkopiingatkodemimpi, kopimanis, kopiwangi, slotgame, sehari dapat 5x claim. Salah satu bandar online Terbaik dan Terpercaya, togel tanpa diskon hadiah lebih besar, togel masang terbalik dibayar juga, segudang bonus, bandar online terbaik, pragmatic, habanero, slotgame, pgsoft , microgaming, sbobet , jokergaming, sabasport, ioncasino, maxwin, zeus,bonaza , slotgameterbaik, slotgacor, slotrtp terbaik, rtp akurat , rtp, koigate , gate of olympus, bukumimpi , bukumimpibt, whatsapp, telegram, facebook, newmember, bonusnewmember, bonusharian, bonus, daftaronline, daftartogel, daftarslotgame, daftarlslot, sdyneypools, sdyney, singapore4d, sgp4d , sgptoto, singaporetoto, hongkongpools, hongkong, pasaranhongkong, pasarantotomacau, masangtogel, masangbuntut, mainslot, mainslotgame, gacor, gacorslot, slotgacor,

kodemimpi,kode mimpi

*Rumor Panas di Balik Pemecatan Menlu China

qin gang

KODEMIMPI - Pemecatan Qin Gang, seorang loyalis utama Xi Jinping, dari jabatan menteri luar negeri China, menjadi salah satu skandal politik terbesar di negara itu dalam beberapa tahun terakhir.

Qin hanya menghabiskan waktu tujuh bulan dalam jabatan tersebut, masa jabatan terpendek dari semua menteri yang pernah menjabat, dan secara misterius menghilang dari pandangan bulan lalu.

Ia dipecat pada hari Selasa (25/7/2023), digantikan oleh pendahulunya Wang Yi, dan belum muncul kembali di hadapan publik.

Pembersihan politik, jika itu yang terjadi pada Qin, bukanlah hal yang jarang terjadi di China.

Ribuan pejabat, termasuk para pesaing politik Xi yang berpangkat tinggi, telah menjadi target kampanye anti-korupsi atau disingkirkan dari pandangan—terkadang secara harfiah, seperti pada kasus mantan presiden Hu Jintao, yang secara fisik disingkirkan dari kursinya pada sebuah pertemuan partai Komunis di Beijing tahun lalu.

Qin terakhir kali terlihat dalam sebuah pertemuan dengan para pejabat asing di Beijing pada tanggal 25 Juni.

Dua minggu kemudian, seorang juru bicara kementerian luar negeri China mengutip alasan kesehatan yang tidak disebutkan untuk ketidakhadiran Qin dalam pertemuan ASEAN mendatang di Indonesia.

Setelah itu ketidakhadirannya tidak disebutkan lagi dan pertanyaan-pertanyaan dari para reporter asing diabaikan.

Naiknya Qin telah dikaitkan dengan kedekatannya dengan Xi.

Minggu ini, Washington Times mengutip seorang pejabat pemerintahan Biden yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa Qin tidak disukai oleh kementerian luar negeri China.

Penunjukannya untuk jabatan ini dipandang sebagai lompatan besar dibandingkan kandidat-kandidat lainnya, dan para analis mengatakan bahwa kejatuhannya akan sangat memalukan bagi Xi, yang penilaiannya tidak perlu dipertanyakan lagi.

Meskipun Qin telah absen selama sebulan, pemecatannya dan penunjukan Wang sebagai penggantinya tampak terburu-buru.

Pertemuan oleh komite tetap yang memutuskan perubahan kabinet diumumkan hanya dengan pemberitahuan satu hari sebelumnya, dan ada tanda-tanda bahwa kembalinya Wang hanya bersifat sementara.

"Kisah ini belum selesai," kata Wen-ti Sung, seorang analis politik di Australian National University's Australian Centre on China in the World.

"Ini tentu saja berbau seperti pengaturan sementara untuk mengakhiri rasa malu lebih lanjut (yang disebabkan oleh) penugasan Wang Yi untuk ... bertemu dengan rekan-rekan asing ketika dia tidak memiliki jabatan sebagai menteri luar negeri," tambahnya.

Qin lahir di kota timur laut Tianjin pada tahun 1966, menikah dan memiliki seorang putra, menurut biografi publik.

Dia telah menjadi anggota partai Komunis sejak tahun 1998, bergabung pada tahap awal kariernya ketika dia bekerja di kedutaan besar di Inggris, yang merupakan penempatan pertama dari tiga kali penugasannya di negara tersebut.

Antara tahun 2006 dan 2014, ia terkenal sebagai salah satu diplomat "prajurit serigala" China selama dua kali bertugas sebagai juru bicara kementerian.