*Moderator TikTok Mengaku Kesulitan Menilai Konten Terkait Konflik Gaza - kodemimpi

*Moderator TikTok Mengaku Kesulitan Menilai Konten Terkait Konflik Gaza

tiktok

KODEMIMPI - Moderator TikTok kesulitan menilai konten yang terkait dengan konflik Israel-Gaza karena platform tersebut menghapus alat internal yang bisa menandai video dalam bahasa asing.

Perubahan ini berarti moderator TikTok di Eropa tidak dapat menandai karena mereka tidak memahami video berbahasa asing, misalnya, dalam bahasa Arab dan Ibrani, yang diketahui lebih sering muncul dalam antrean video.

Guardian diberitahu bahwa moderator yang dipekerjakan untuk bekerja dalam bahasa Inggris sebelumnya memiliki akses ke tombol untuk menyatakan bahwa video atau postingan di TikTok tidak dalam bahasa mereka.

Dokumen internal yang dilihat oleh Guardian menunjukkan tombol itu disebut “bukan bahasa saya”, atau “bahasa asing”.

Ini muncul di bawah bagian yang mengatakan “eskalasi” dan setelah diklik, diketahui bahwa moderator tidak dapat menerapkan kebijakan apa pun terhadap video itu.

Moderator berasumsi bahwa menggunakan tombol tersebut akan mengirimkan video tersebut ke rekan lain yang memahami bahasa tersebut.

Namun, sekitar enam hingga sembilan bulan lalu tombol tersebut dihapus tanpa penjelasan, menurut sumber TikTok.

Dalam contoh terbaru yang dilihat oleh Guardian, tombol tersebut sepertinya tidak muncul di video, termasuk video berbahasa asing.

Hal ini berarti bahwa moderator seringkali hanya mengandalkan apa yang mereka lihat, karena terkadang mereka tidak dapat memahami kata-kata yang mereka dengar.

Dalam kasus ini, moderator hanya dapat menerapkan kebijakan terhadap tanda-tanda pelanggaran pedoman yang terlihat jelas.

Ada dugaan bahwa ketika moderator menyampaikan kekhawatiran ini, saran yang diberikan adalah memasukkan kata-kata tersebut melalui Google Terjemahan, jika memungkinkan.

Moderator sering kali harus mencapai target terkait dengan seberapa cepat mereka melakukan moderator dan penggunaan Google Terjemahan memakan waktu.

Dalam salah satu video yang dilihat oleh Guardian yang muncul dalam antrian untuk moderator berbahasa Inggris, sebuah lagu diputar di latar belakang dengan lirik yang terdengar seperti lirik berbahasa Arab, di depan bendera Hezbollah yang mewakili kelompok militan Lebanon. Video tersebut memiliki kata-kata Arab di seluruh video.

Video tidak memiliki opsi untuk mengklik tombol “bukan bahasa saya” atau “bahasa asing”.

Dalam siaran pers yang merinci strategi moderasinya dalam perang Israel-Hamas, TikTok mengatakan pihaknya telah meluncurkan pusat komando, dengan “anggota kunci” yang mewakili berbagai keahlian dan perspektif regional.

TikTok berpendapat bahwa mereka mempekerjakan ribuan moderator di seluruh dunia yang diberikan pelatihan ekstensif dan berbagai alat untuk menjaga keamanan platform.

Mereka juga menyebutkan peningkatan sumber-sumber moderasi dalam bahasa Ibrani dan Arab sejak konflik dimulai dan menambahkan bahwa mereka telah menghapus lebih dari 1,3 juta video di wilayah konflik karena melanggar pedoman konten.