*Dilarang Keras, di Negara Ini Rayakan Natal Bisa Dijatuhi Hukuman Mati - kodemimpi

*Dilarang Keras, di Negara Ini Rayakan Natal Bisa Dijatuhi Hukuman Mati

KODEMIMPI

Dilarang Keras, di Negara Ini Rayakan Natal Bisa Dijatuhi Hukuman Mati

judul

SEOUL – Korea Utara dikenal sebagai negara tertutup yang dipimpin oleh pemimpin otoriter sejak pembentukannya pada 1948. Rezim di Pyongyang diketahui telah menetapkan pembatasan ketat terhadap warganya, termasuk terkait kehidupan beragama.

Pasal 3 konstitusi Korea Utara menjamin kebebasan beragama bagi 24 juta penduduknya, namun hal ini tampaknya tidak benar-benar dipenuhi oleh pemerintahan Dinasti Kim. Pasalnya, semua warga Korea Utara diharuskan setia pada ideologi negara “Juche ” – yang berarti “kemandirian nasional”, sebuah bukti kebijakan isolasionisme Korea Utara yang sudah lama ada – sehingga mereka yang menganut suatu agama atau kepercayaan melakukannya dengan ancaman hukuman, bahkan terkadang kematian.

Hal ini terlihat dari persekusi rezim Korea Utara terhadap umat Kristen, termasuk larangan menjalankan ibadah dan perayaan keagamaan, termasuk Natal.

Diwartakan Mirror, pada Januari 2006, polisi dilaporkan menangkap kembali pembelot dan misionaris Kristen Son Jong-Nam di rumahnya di Hoeryong dan menjatuhkan hukuman mati padanya dengan dalih spionase. Son meninggal dua tahun kemudian di penjara Pyongyang . Adik laki-lakinya menuduh bahwa nasib buruk Son adalah akibat dari para penculik yang memilih metode kematian demi penyiksaan yang tidak terlalu umum sebagai respons terhadap kampanye organisasi hak asasi Kristen di seluruh dunia untuk menyelamatkannya.

Ada banyak cara untuk membunuh orang di Korea Utara,” katanya kepada The Associated Press.

Umat Kristen tampaknya menjadi sasaran khusus. “Masa penahanan tercatat lebih lama bagi umat Kristen dibandingkan kelompok lain, dan para saksi melaporkan bahwa 'orang Kristen yang teridentifikasi diinterogasi dalam jangka waktu yang lebih lama, biasanya di bawah penyiksaan', dan menjadi sasaran beberapa bentuk penyiksaan terburuk untuk memaksa mereka memberatkan orang lain. selama interogasi”, menurut laporan yang dikeluarkan pada 2022 oleh The International Bar Association dan Komite Hak Asasi Manusia di Korea Utara.

judul

Bahkan umat Kristiani yang tidak seberani Son Jong-Nam – yang diyakini telah menyelundupkan 20 Alkitab dan 10 kaset lagu pujian ke tanah kelahirannya – menghadapi ancaman yang tak terbayangkan terhadap keselamatan dan martabat mereka.

Undang-undang Penolakan Pemikiran dan Budaya Reaksioner yang baru-baru ini diperkenalkan menjadikan menjadi seorang Kristen atau memiliki Alkitab sebagai kejahatan terhadap negara.

Organisasi amal anti-penganiayaan Open Doors memperkirakan ada 400.000 orang Kristen di Korea Utara dan 50.000-70.000 orang saat ini dipenjarakan di negara tersebut. Dan Natal, dengan berbagai maksud dan tujuan.

Berbicara kepada Independent, pembelot Korea Utara Kang Jimin mengatakan dia sama sekali tidak merayakan Natal saat tinggal di sana.

Tidak ada Natal di Korea Utara. Saya tidak tahu apa itu. Natal adalah hari ulang tahun Yesus Kristus, tetapi Korea Utara jelas merupakan negara komunis sehingga orang tidak tahu siapa Yesus Kristus. Mereka tidak tahu siapa Tuhan itu. Keluarga Kim adalah Tuhan mereka."

Sebuah sumber mengatakan kepada Open Doors bahwa beberapa orang Kristen berhasil merayakan Hari Natal bahkan di dalam batasan gulag Korea Utara.

Sumber itu berkata: “Saya bertemu dengan seorang wanita Kristen yang dipenjara karena keyakinannya, yang merayakan Natal di dalam kamp kerja paksa Korea Utara. Dia menjalani pelatihan ideologi setiap hari, di mana penjaga penjara membacakan koran kepada para narapidana. Oleh karena itu, orang Kristen selalu tahu kapan hari Natal tiba. Natal, jadi setiap hari Natal dia dan lima orang yang bertobat secara rahasia akan merayakannya di gedung toilet dengan pertemuan ibadah singkat.Mereka bernyanyi dengan lembut.

korea utara

Perayaan Natal

Aturan Korea Utara