*Perang Saudara Ethiopia, 225 Orang Mati Kelaparan di Tigray - kodemimpi

*Perang Saudara Ethiopia, 225 Orang Mati Kelaparan di Tigray

KODEMIMPI

Perang Saudara Ethiopia, 225 Orang Mati Kelaparan di Tigray

judul

TIGRAY – Lebih dari 200 orang mati kelaparan sejak Juli 2023 di kota Edaga Arbi, di wilayah Tigray yang dilanda kekeringan dan dilanda perang di Ethiopia. 16 orang lainnya tewas di kota Adwa yang berdekatan.

Para pejabat di Tigray memperingatkan wilayah tersebut berada di ambang kelaparan dalam skala yang terakhir terjadi pada 1984, yang mendorong diadakannya acara musik penggalangan dana global Live Aid pada tahun berikutnya.

Pemerintah pusat di Addis Ababa menyangkal bencana kelaparan yang akan terjadi dan menyatakan pihaknya berupaya memberikan bantuan.

Namun para petugas medis dan aktivis kemanusiaan mengatakan bantuan tidak datang dengan cepat, sehingga membuat mereka tidak berdaya untuk menyelamatkan nyawa.

Sebagai seorang dokter, saya menyaksikan kematian tanpa henti. Memiliki pengetahuan dan keterampilan tetapi tidak punya sarana untuk membantu masyarakat adalah hal yang sia-sia," kata Desta Kahsay di kota Shire kepada BBC

Ia mengatakan hal ini seperti "hari kiamat", dimana orang-orang mati sia-sia karena sebab-sebab yang sebenarnya bisa dicegah.

Banyak dari mereka yang meninggal adalah anak-anak dan remaja. Dr Kahsay khawatir banyak orang sudah putus asa. Orang-orang telah menerima duka dan pemakaman setiap hari, dan mereka memahami bahwa mereka ditakdirkan untuk mati,” ujarnya.

judul

Warga Tigray, Abrehet Kiros, mengatakan kepada saluran TV regional bahwa dia secara teratur memeriksa tetangganya yang lanjut usia, yang tidak memiliki keluarga yang tersisa untuk menghidupinya setelah cucunya meninggal dalam perang saudara baru-baru ini.

Semua orang di sini miskin, kami semua menghadapi kelaparan. Kami meminta semua orang yang mampu untuk mendukung kami,” katanya.

Ketika dugaan penjarahan bantuan pangan terungkap oleh program Pangan Dunia dan USAid pada musim semi lalu, mereka menghentikan bantuan ke Ethiopia selama berbulan-bulan hingga dilanjutkan dengan tingkat yang lebih hati-hati pada Desember tahun lalu. Hampir 1.500 orang dilaporkan meninggal karena kelaparan selama waktu tersebut di Tigray.

Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), saat ini diperkirakan 20 juta orang membutuhkan bantuan makanan di Ethiopia karena konflik, kekeringan, dan banjir.

Pada pertengahan 2024, Jaringan Sistem Peringatan Dini Kelaparan memperkirakan bahwa krisis pangan hampir akan menjadi keadaan darurat nasional.

Saat ini krisis pangan berdampak pada wilayah utara Amhara yang sedang berperang, sebagian wilayah selatan Ethiopia, dan Tigray.

Analis Alex de Waal mengatakan banyak faktor yang membuat situasi di Tigray sangat buruk.

Negara ini belum pulih dari perang - perampasan dan penghancuran aset yang mengerikan, perpindahan massal, kegagalan membayar gaji, kehancuran lapangan kerja. Dan yang lebih penting lagi, terjadi kekeringan yang parah," katanya kepada BBC Newsday.

Dia setuju bahwa krisis pangan di Ethiopia bisa menjadi lebih buruk atau lebih buruk dibandingkan 40 tahun yang lalu, dan memperingatkan bahwa kita bisa melihat setengah juta orang atau lebih meninggal karena kelaparan di tahun mendatang jika tidak ada tindakan segera.

Mati Kelaparan

Tigray

Kelaparan

Kekeringan

Perang Ethiopia

Ethiopia